Sabtu, 24 September 2011

Jaringan Komputer

JARINGAN komputer adalah sebuah kumpulan komputer, printer dan peralatan lainnya yang terhubung dalam satu kesatuan. Informasi dan data bergerak melalui kabel-kabel atau tanpa kabel sehingga memungkinkan pengguna jaringan komputer dapat saling bertukar dokumen dan data, mencetak pada printer yang sama dan bersama-sama menggunakan hardware/software yang terhubung dengan jaringan. Setiap komputer, printer atau periferal yang terhubung dengan jaringan disebut node. Sebuah jaringan komputer dapat memiliki dua, puluhan, ribuan atau bahkan jutaan node.1. Jenis-Jenis Jaringan Komputer

Berdasarkan jarak dan jenis area kerjanya, jaringan komputer dibedakan menjadi tiga kelompok :
a. Local Area Network (LAN) 

Local Area Network (LAN), merupakan jaringan milik pribadi di dalam sebuah gedung atau kampus yang berukuran sampai beberapa kilometer. LAN seringkali digunakan untuk menghubungkan komputer-komputer pribadi dan
workstation dalam kantor suatu perusahaan atau pabrik-pabrik untuk memakai bersama sumberdaya (resouce, misalnya printer) dan saling bertukar informasi. 
  • Peer to Peer Network
Pada jaringan Peer to Peer, semua node mempunyai kedudukan yang sama dengan node yang lainnya dan mempunyai tipe software yang sama yang mendukung sumber daya. Setiap komputer yang terhubung dengan jaringan ini, dapat bertindak sebagai workstation maupun server.
  • Client/Server Network
Pada jaringan Client/server, hanya satu komputer yang bertugas sebagai server dan komputer lain berperan sebagai client. Setiap komputer dapat berbagi proses dan penyimpanan dengan server pusat. Tipe jaringan ini membutuhkan server khusus untuk beberapa node dan sebuah server.
b. Metropolitan Area Network (MAN) 

Metropolitan Area Network (MAN), pada dasarnya merupakan versi LAN yang berukuran lebih besar dan biasanya menggunakan teknologi yang sama dengan LAN. MAN dapat mencakup kantor-kantor perusahaan yang letaknya berdekatan atau juga sebuah kota dan dapat dimanfaatkan untuk keperluan pribadi (swasta) atau umum. MAN mampu menunjang data dan suara, bahkan dapat berhubungan dengan jaringan televisi kabel.
c. Wide Area Network (WAN) 

Wide Area Network (WAN), jangkauannya mencakup daerah geografis yang luas, seringkali mencakup sebuah negara bahkan benua. WAN terdiri dari kumpulan mesin- mesin yang bertujuan untuk menjalankan program-program (aplikasi) pemakai.
2. Jaringan Tanpa Kabel 

Jaringan tanpa kabel merupakan suatu solusi terhadap komukasi yang tidak bisa

dilakukan dengan jaringan yang menggunakan kabel. Misalnya orang yang ingin mendapat informasi atau melakukan komunikasi walaupun sedang berada diatas.

mobil atau pesawat terbang, maka mutlak jaringan tanpa kabel diperlukan karena koneksi kabel tidaklah mungkin dibuat di dalam mobil atau pesawat. Saat ini jaringan tanpa kabel sudah marak digunakan dengan memanfaatkan jasa satelit dan mampu memberikan kecepatan akses yang lebih cepat dibandingkan dengan jaringan yang menggunakan kabel.
3. Topologi Jaringan Komputer

Topologi adalah suatu cara menghubungkan komputer yang satu dengan komputer lainnya sehingga membentuk jaringan. Cara yang saat ini banyak digunakan adalah 
bus, token-ring, star dan peer-to-peer network. Masing-masing topologi ini mempunyai ciri khas, dengan kelebihan dan kekurangannya sendiri.a. Topologi BUSTopologi Bus menghubungkan komputer satu dengan komputer lainnya secara berantai dengan perantara suatu kabel yang umumnya berupa kabel jenis koaksial.
Jaringan Komputer - TIK SMAN 12 Jakarta TimurKeuntungan

• Hemat kabel dan harganya lebih murah
• Layout kabel sederhana
• Mudah dikembangkan
Kerugian 

• Deteksi dan isolasi kesalahan sangat kecil

• Kepadatan lalu lintas

• Bila salah satu client rusak, maka jaringan tidak bisa berfungsi.
• Diperlukan repeater untuk jarak jauh 

b. 
Topologi Token RING 
Metode token-ring (sering disebut ring saja) adalah cara menghubungkan komputer sehingga berbentuk ring (lingkaran). Setiap simpul mempunyai tingkatan yang sama. Jaringan akan disebut sebagai loop, data dikirimkan kesetiap simpul dan setiap informasi yang diterima simpul diperiksa alamatnya apakah data itu untuknya atau bukan
Jaringan Komputer - TIK SMAN 12 Jakarta Timur
Keuntungan

• Hemat Kabel
• Mudah membangunnya
• Semua komputer pada jaringan mempunyai status yang sama
Kerugian

• Peka kesalahan
• Pengembangan jaringan lebih kaku
• Apabila kabel terputus maka semua komputer tidak dapat digunakan

c. Topologi STAR 

Topologi star merupakan topologi yang paling sering digunakan. Pada topologi Star Kontrol terpusat, semua link harus melewati pusat yang menyalurkan data tersebut kesemua simpul atau client yang dipilihnya. Simpul pusat dinamakan stasiun primer atau server dan lainnya dinamakan stasiun sekunder atau client server. Setelah hubungan jaringan dimulai oleh server maka setiap client server sewaktu-waktu dapat menggunakan hubungan jaringan tersebut tanpa menunggu perintah dari server.
Jaringan Komputer - TIK SMAN 12 Jakarta TimurKeuntungan

• Paling fleksibel
• Pemasangan/perubahan stasiun sangat mudah dan tidak mengganggu bagian jaringan lain
• Kontrol terpusat
• Kemudahan deteksi dan isolasi kesalahan/kerusakan
• Kemudahaan pengelolaan jaringan
Kerugian 

• Boros kabel

• Perlu penanganan khusus

• Kontrol terpusat (HUB) jadi elemen kritis 

d. Topologi Tree

Merupakan perpaduan antara topologi bus dan star, yaitu terdiri atas workstation berkonfigurasi star yang terkoneksi ke kabel utama menggunakan topologi bus sebagai backbone. Topologi ini memungkinkan pengembangan jaringan sesuai dengan kebutuhan. 
Jaringan Komputer - TIK SMA N 50Keuntungan :
• mendukung komunikasi point to point
• mudah untuk dikembangkan
• kontrol manajemen lebih mudah
• di dukung oleh hardware dan software oleh beberapa perusahaan
Kerugian :
• jika jalur backbone putus maka semua bagian akan rusak
• lebih sulit untuk mengkonfigurasi dan memasang kabel daripada topologi lain
e. Topologi Mesh
Jaringan Komputer - TIK SMAN 12 Jakarta TimurDi antara topologi yang lain topologi mesh memiliki hubungan yang berlebihan antara peralatan-peralatan yang ada. Jadi susunannya, setiap peralatan yang ada didalam jaringan saling terhubung satu sama lain. Dapat dibayangkan jika jumlah peralatan yang terhubung sangat banyak, tentunya ini akan sangat sulit sekali untuk dikendalikan dibandingkan hanya sedikit peralatan saja yang terhubung.Instalasi Mesh
Kebanyakan jaringan yang menggunakan topologi 
mesh akan mengalami kesulitan dalam instalasi jika peralatan yang terhubung jumlahnya bertambah banyak, karena jumlah hubungan yang disambungkan semakin banyak jumlahnya. Jadi jika ada n peralatan (komputer) yang akan kita sambungkan, maka perhitungannya adalah n(n-1)/2. Jadi jika terdapat 5 komputer, maka hubungan yang akan dibuat sebanyak 5(5-1)/2 atau 10 hubungan. Jadi jika komputer yang terhubung semakin banyak maka semakin banyak pula hubungan yang akan diatur. Topologi ini cocok untuk digunakan pada sistem yang kecil.


Keuntungan dari penggunaan topologi 
mesh:

• Keuntungan utama dari penggunaan topologi 
mesh adalah fault tolerance.
• Terjaminnya kapasitas 
channel komunikasi, karena memiliki hubungan yang berlebih.
• Relatif lebih mudah untuk dilakukan 
troubleshoot.


Topologi 
mesh mempunyai kekurangan sebagai berikut:

• Sulitnya pada saat melakukan instalasi dan melakukan konfigurasi ulang saat jumlah komputer dan peralatan-peralatan yang terhubung semakin meningkat jumlahnya.
• Biaya yang besar untuk memelihara hubungan yang berlebih

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar